Jumat, 06 Desember 2013

Lunch :Sate Tuna Gorontalo


Gorontalo merupakan salah satu daerah yang dekat dengan laut. Sehingga banyak tersedia ikan-ikan segar yang bisa dibeli di pelelangan ikan ataupun langsung dari nelayannya. Jadi memang betul-betul segar, dan insya allah enggak pakai formalin dan teman-temannya :). Kebanyakan dalam partai besar, jadi aku termasuk jarang membeli disana, kecuali saat ada acara atau memang sengaja mau stock ikan untuk beberapa hari. Kalau aku pribadi, untuk ikan lebih suka yang segar, kalaupun mau nyetok paling lama untuk 3hari. Masyarakat disini memang suka dengan ikan segar jadi banyak Opa-opa tukang ikan yang berlalu lalang di depan rumah, di jalan juga banyak yang menggelar meja untuk jualan ikan segar. Jadi walaupun enggak nyetok pun saat pulang kerja bisa mampir di lapak mereka.

Salah satu olahan ikan segar, yang nge-trend disini adalah sate tuna. Aku sebenarnya enggak tertarik mencoba, kayaknya sih biasa saja. Paling juga rasanya begitu saja. Sampai salah satu teman kantor yang mau nraktir makan siang mengajak makan sate tuna. Langsung deh aku tertarik, kenapa??? yup betul karena ditraktirrrr hahahaha,
Dan ternyata sodara-sodara.....
Sate Tuna ituuuu... enak banget, pakai sekali huhuhu, nyesel enggak dari dulu tahunya. 
Kita makan di Rumah Makan Ratu, tempatnya dekat dengan laut, seberang jalannya udah laut begitu lah. Terus kita pesan Sate Tuna komplit. Menunya Sate Tuna, Cah kangkung, sambal roa dan nasi putih. Nikmat sekali, sambil menikmati hidangan, ngerumpi dan hembusan angin laut yang sepoi-sepoi. Bayangkan.... pasti ingin juga kan?? :)


Cah Kangkung ala Gorontalo, banyak batangnya :)


Sate Tuna... awas kehabisan :)


Sambal Roa.. nendang pedasnyaaaa..

Cah Kangkung ala Gorontalo itu banyak sekali batangnya, padahal aku suka daunnya. Tapi tetap enak kok. Terus makan satenya dicampur dengan sambal roa yang dicampur kecap sendiri. Ini optional sih.. karena orang sini itu suka sekali pedas, jadi kalau enggak dicampur kecap pedesss banget. Sambal Roa itu sebenarnya sambal biasa, tapi diberi campuran ikan roa yang sudah diasap dan ditumbuk halus. Juara pokoknya sambalnya itu. 

Marii Makan :)

Ini laut seberang jalan rumah makannya,

Teruss... karena aku emak yang sayang keluarga ya.. tiap makan enak terbayang deh wajah para soulmate tercintaku di rumah. Akhirnya aku bungkus kan sate tunanya itu. Eh.. mahal ternyata pemirsa.. (Emak pelitt..). Satu tusuk Sate Tuna harganya Rp. 3000,- dan satu tusuk itu isinya tiga potong irisan dadu ikan tuna. Behhh... mahal kan?? Kalau sate ayam dan sate kambing mah lewat harganya hehehe. Apalagi aku bisa loh habis 10 tusuk wahahaha. Jadi... setelah merasakan enaknya sate tuna itu.. aku dan ayah berencana mencoba membuat sendiri. Bumbunya? bumbu nekat hihihiii... Ehhh enggak kalah enak loh ternyata. Enggak susah juga membuatnya, mungkin memang dasarnya Ikan tuna udah enak ya.. jadi bumbu nekat pun masih terasa enaknya. Lumayan selisih harganya dengan memasak sendiri, hemat dan puas mau makan berapa tusuknya hihihi. Kynan juga doyan. Alhamdulillah :). Yang belum pernah nyoba itu bikin sambal roanya hihihi.

Resep Nekat Sate Tuna ala Anak Rantau :
- Potong daging ikan tuna berbentuk dadu
- Lumuri dengan air campuran garam dan bawang putih yang dihaluskan 
- Tusuk berjajar potongan ikan tuna pada tusuk sate
- Diamkan beberapa menit, aku cuma 5menit
- Panggang diatas api, sambil sesekali dibaluri campuran minyak goreng yang ada garamnya dikitt..

*Setahu aku, kalau orang sini, proses membakarnya dengan menggunakan batok kelapa, jadi aromanya beda dan harum sekali, kemudian saat membakar dibaluri dengan minyak kelapa/minyak kampung. Minyak ini adalah minyak kelapa murni yang dibuat tradisional disini, jadi rasanya semakin khas dan nikmat.

Tapi... Resep Nekat ala Anak Rantau juga lumayan kok hehehehe. 

siap mau dibakar :) 

bakarnya diatas kompor saja praktis *emak males :p

yummy... Sate Tuna ala Anak Rantau :)

32 komentar:

  1. Jadi Ingat Kampung Halaman nih, juga kangen masakan mama.. :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. kalau nanti sudah tidak di gorontalo pasti aku juga kangen hehehe

      Hapus
  2. mantaaaap... bikin ngiler :)
    ngga dapet makan siang nih tadi....

    BalasHapus
  3. Alamaaaakkk, liat gambar sate-nya jd ngeces nih saya (pdhl gambarnya doang ya?)... Di blog sebelah juga lg mbhas makanan.

    BalasHapus
  4. Ikan tuna memang enak sekali mak. harganya juga lumayan mahal.
    ikan tuna hanya dibakar pakai garam saja sudah enak sekali asal segar.

    BalasHapus
    Balasan
    1. kalau disini yang mentah dan segar harganya masih bersahabat mbak, kalau udah matang yang enggak banget hehehe

      Hapus
  5. hickz,belum pernah makan sate tunaaaa....mupeng tau mbakkkk ^^
    *gelar tikar ah,satu porsiiiiiiiiiiii aja

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sini... gelar tikar di tepi pantai :)

      Hapus
  6. Huaaaa.. aku liat sambelnya langsung pingin comot dari komputer.. keliatan enak bangeeeet #salahfokus

    BalasHapus
  7. haduh nampak enak sekali Mba, sambal roanya juga...slruppp..kirim ya :D

    BalasHapus
  8. Masakannya mengundang selera, kapan ya bisa ke Gorontalo untuk kuliner disana?
    http://leadervsi.com/ikut-yusuf-mansyur

    BalasHapus
  9. Berart-berarti, bisa dunk pesen sate tuna-nya satu porsi sajah. Kan bagus sate tuna ketimbang sate kambing tho?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Betul.. lebih bagus ikan kayaknya mbak :), sini gelar tikar di tepi pantai, 2 porsi juga boleh hehehe

      Hapus
  10. Tuna emang enak dimasak apapun mbak. Aku sudah coba dibikin crispi, hasilnya nikmat banget anakku gak berhenti makan, hehehe.....trus aku coba bikin tuna bumbu kuning, enak juga. Tuna saus asam manis juga uenaakkk...bahkan yang gak kalah enaknya tuna yang dibikin sate lilit, makanan khasnya Bali, wuiihhh nuikmat sekali....

    BalasHapus
    Balasan
    1. wahh.. sudah mencoba dibikin macam-macam ya mbak, aku baru beberapa hehehe. Bagi dong mbak resep sate lilitnya, disini enggak ada soalnya :)

      Hapus
  11. sate tunanya keknya enak yaa, kepengen nyobain juga ah bikin di rumah....

    BalasHapus
    Balasan
    1. Silakan mbak, enak, mudah, dan bergizi mbak :)

      Hapus
  12. aku beli tuna nih mbak hari ini, boleh juga dijadikan sate ya

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya mbak Lid, lumayan buat variasi menu :)

      Hapus
  13. Aaaaahhh, baru saja bulan lalu balik dari Gorontalo tapi tidak tahu ada menu ini.... aaaahhh, ngiler kita eh :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sini mbak, main ke gorontalo lagi :)

      Hapus
  14. Beeeeuhh mantep Mak ^^

    Saya belum pernah ke Gorontalo hehe.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yuk jalan-jalan kesini Titis :)

      Hapus
  15. wah gorontalo.... bynk murid sy tuh di gorontalo .....heheheheh

    BalasHapus
    Balasan
    1. Memangnya ngajar di gorontalo ya??

      Hapus
  16. Kalau manggil tukang ikan itu opa Mbak? Waaa kok keren, hihihi. Mau ih ke Gorontalooo...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Enggak sih, cuma karena orangnya udah tua jadi dipanggil Opa, kalau masih paruh baya dipanggil om hihihi...

      Hapus