Senin, 28 Oktober 2013

Flanel oh Flanel

Yuhui...
Sudah lama sekali aku penasaran dengan namanya dunia per-flanel-an, itu loh kerajinan dari bahan kain flanel. Memang dasarnya aku orang yang latah bin gampang kepingin serta banyak maunya, setiap melihat atau googling atau blog walking ke blogger-blogger crafter jadi kepingin juga aku bikinnya. Namun bahannya susah didapat disini. Eh "ndilalah" pas jalan-jalan ke Gramedia di Mall Gorontalo, dijual kain flanel ukuran sekitar 25x25 cm. Hieee... semangat dong kakak... Langsung beli ceritanya...

Dengan semangat sumpah pemuda dan ingin menjadi pemudi produktif #halah apaan sih.. :) liburan kemarin diisi dengan kegiatan yang bermanfaat, ber-flanel ria hahaha. Cepet-cepet tidurin Kynan dan segera meng-eksekusi si flanel. Namanya crafter dadakan, dan semangat yang menggebu, dimulailah petualangan ini. Yup karena dadakan ya, ternyata bahan-bahanku itu tidak lengkap, sudah kepalang tanggung juga jadi diterusin saja. 
Ini daftar bahannya :
- Kain Flanel
- Benang jahit
- Jarum jahit
- Jarum pentul
- Dakron/ Kapas
- Gunting
- Pelengkap misalnya mata boneka, tali rambut, kancing bros,dsb
Dari itu semua, aku hanya punya Kain flanel, Gunting, jarum jahit saja hahaha. Sudah dua kali bolak balik ke toko terdekat buat beli kapas dan benang ternyata tidak ada,untunglah menemukan benang jahit walaupun tidak senada warnanya.

Satu lagi, sebenarnya untuk mengerjakan kerajinan ini perlu belajar terlebih dahulu tusuk feston, tikam jejak dan teman-temannya aku lupa. Lah dulu sih pernah belajar dan kemarin juga sempat lihat sebentar tutorialnya sudah PEDE habis pokoknya. Sudah yakin bisa, ehhh ternyata lupa sodara-sodara, nge-blank hahaha. Browsing sebentar dan bermodal nekad akhirnya jadi juga loh. Not Bad lah hahaha. Karena aku tidak bisa meggambar pola yang bagus, dan saat itu juga tidak menyiapkan pola apapun, jadi aku asal saja membuat pola bunga (awalnya) . Setelah digunting, dijahit dengan tusuk feston, kata si ayah kok kayak bintang?? hiyaaa.. gagal kitorang bikin bunga ei....ya sudah sekalian dilengkapi dengan mata dan mulut saja kalau begitu hihi.

Untuk isinya, untung aku ingat kalau guling ayah lagi sobek dan belum dijahit, jadi lumayan lah ambil dakronnya sedikit dari guling ayah hahaha. Mau tahu tidak dengan hasilnya? jangan tertawa ya temans kan masih dalam proses pembelajaran hahaha. Tunggu cerita Flanel selanjutnya ya... :D

tusuk feston jadi-jadian :D

membuat mata dan mulut versi anak rantau :D


Not bad kan?? :D

29 komentar:

  1. jd inget si patrick-nya spongebob :D...

    duh, yg perantauan udh pake bhsa sono, h-hee...

    BalasHapus
    Balasan
    1. ohh iya ya, baru sadar kalau mirip patrick hihi
      hehe belajar sedikit-sedikit :p

      Hapus
  2. Untuk pemula, okey laaaahh..... tapi benangnya yg satu warna nanti lebih bagus

    BalasHapus
    Balasan
    1. aduh dikunjungin pakarnya flanel jadi malu mbak hehe..
      iya nih, semoga bisa lebih serius dan semangat belajar flanelnya :)

      Hapus
  3. Untuk pemula, okey laaaahh..... tapi benangnya yg satu warna nanti lebih bagus

    BalasHapus
  4. Untuk pemula, okey laaaahh..... tapi benangnya yg satu warna nanti lebih bagus

    BalasHapus
  5. Balasan
    1. hihi makasih Indi.. ini masih belajar :)

      Hapus
  6. lucu kok..... kalo di rumah, anakku yang gede yg hobi bikin kerajinan kayak gini :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. wah bagus tuh mbak, mamanya juga boleh ikutan ;)

      Hapus
  7. manis hasilnya. tusuk festonku malah gak karuan loh :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. ah mbak Lid bisa aja, itu juga gak karuan kok tapi gak kelihatan hehe

      Hapus
  8. Balasan
    1. makasih, semoga berkelanjutan hehe

      Hapus
  9. wah asyiiiikkkk... kayknya bisa aku praktekin buat nauraku nih mbak noph ^^b

    BalasHapus
    Balasan
    1. ayo ayo bikin mak buat naura :p

      Hapus
  10. hasilnya cakep, mba. jadi pengen bikin biar digabung sama headband :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. ayo bikin juga ila.. dibuat bros juga bagus loh, belum nyoba sih hehe

      Hapus
  11. kain flanel bisa dikreasikan macam-macam ya mbak

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya Elsa, tinggal mau- maunya kita mau bikin apa hehe

      Hapus
  12. duh aku jatuh cinta sama kynan yang ini juga..hehehe..*salah fokus ini flanel yah temanya..
    asli jadi terinsipirasi..nanti pulang beli kain flanel ahh mau praktek bikin untuk bando kinan satunya lagi..
    hehehe dek nophi tersayang...*hedeh dek..abis situ mbasain aku budhe kan sama kynan...hehehe...
    untuk sotong itu aku bersihkan sampai bersih tintanya..nggak pake tinta..aslinya mungkin sensasinya lebih mantep aku pernah baca juga di resep tapi karena pak ne begidik dan suka agak jijay...yo wis aku bersihkan tintanya....mantep lho dek....diungkep sampai sat..*Halah bahasanya..terus dibakar...jangan sampai gosong yah...selamat mencoba

    BalasHapus
    Balasan
    1. ayo bikin juga buat mbak Kinan hihi.
      Memang kalau tinta itu selera ya mbak hehe. sippp pulang kantor nanti berburu sontong, tapi dibakar diatas kompor enak ga ya mbak, kagak punya happy call haha

      Hapus
  13. hasilnya cantik kok! tapi coba deh lain kali pasang hiasan warna merah jangan di bandana pink, soalnya warnanya ga kelihatan..coba deh googling colour wheel biar bisa tau warna apa yang bisa bikin warna si "bunga merah" keluar. Semangat ya!! ditunggu eksperimen selanjutnya :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya nih mbak, soalnya kemarin mumpung menggebu-gebu semangatnya dan adanya cuma bandana pink di laci jadi yang ada di pakai dulu hehe. Amin semoga selanjutnya bisa bagus hehe

      Hapus
  14. Hahahaaa.... enak ya punya anak cewek, bisa didandanin macem2

    BalasHapus
    Balasan
    1. haha iya mak.. tapi kadang anaknya ga mau hihi

      Hapus
  15. lucu banget.. kreatif! :)

    BalasHapus
  16. bagus Mba..aku paling ga bisa jahit..selalu mupeng kalau liat ada yang bisa jahit :)

    BalasHapus