Senin, 07 Oktober 2013

Cerita rumah untuk perantau

Untuk para perantau, tempat tinggal atau rumah merupakan salah satu kebutuhan yang cukup penting. Beruntung saat ada mess atau asrama yang disediakan bagi para pegawai, lah kalau tidak??. Tapi kadang, (pengalaman teman-temanku) adalah ragu untuk memiliki rumah sendiri. Kenapa?? alasan klasik untuk para perantau, 

"Kalau beli rumah, terus pindah?? rumahnya gimana??

Sebenarnya rumah juga bisa dijadikan investasi. Temanku yang sudah sekitar delapan tahunan merantau di mutasi ke Surabaya. Alhamdulilllah semoga cepet nyusul amin hihihi. Semua tahu kan salah satu yang harus dipersiapkan saat mutasi atau berpindah tempat ya tempat tinggal. Sebagai pegawai level kami, tidak ada jaminan tempat tinggal dan kantong juga tidak tebal-tebal amat, saat mutasinya ke kota besar, melihat harga rumah itu bikin pingsan. Kalau menjadi pemenang rumah gratis sih oke banget yaaa.. hihihi. Untungnya temanku itu sudah punya rumah di Gorontalo jadi saat harus mutasi tinggal jual deh, dan lumayan kan untuk membeli rumah lagi di Surabaya tinggal nambah-nambah sedikit.
Lama gak lakunya?? Tidak juga, jaman sekarang jual beli rumah juga bisa dilakukan lewat online, tidak hanya pasang plang pengumuman, lewat mulut ke mulut, atau di surat kabar. Apalagi banyak sekarang situs-situs yang menawarkan layanan ini. Jadi untuk para perantau, kenapa harus takut memiliki rumah?? 

Katanya nih cerita tentang mencari rumah itu rumitnya seperti cerita mencari jodoh hehe agak lebay ya??. Kalau aku, yang belum jelas kapan dadaaa gudbye sama Gorontalo tercinta ini, perlu banget pake sangat dalam memikirkan masalah tempat tinggal. Jadi yaaa... disini itu biaya untuk kontrak rumah atau nge-kost sangat lah mahal. Mungkin Kalau dihitung-hitung biaya kos untuk rumah tangga bisa buat bayar cicilan rumah loh. Padahal kamar kostnya juga kagak besar-besar banget. Jadinya mending ambil KPR dan suatu saat rumah itu jadi milik kita daripada harus nge-kost atau kontrak kan?? Tapi yang dananya sudah banyak sih kagak usah ber-KPR kali yaa hihihi. Kesimpulannya punya rumah itu bisa sedikit berhemat.

Punya rumah bisa juga membuat kreatif. Tidak hanya ibu-ibu saja, pasti bapak-bapak juga akan kretif saat mempunyai rumah sendiri. Untuk mewujudkan rumah idaman, pastinya kita akan berkreasi sesuai selera kita tanpa khawatir di marahin orang kan?. Memikirkan warna catnya, interiornya, model pagarnya, tamannya, dapurnya, banyakkk. Selain membeli majalah-majalah rumah untuk inspirasi, pasti yang sering dilakukan adalah mencari aneka tips dan serba-serbi tentang rumah di internet, jadi tambah pintar dan kreatif kan?? Tapi ingat ya disesuaikan dengan budget yang ada, biasalah prinsip ibu-ibu murah dan bagus hahaha. Oh ya saat iseng browsing, ada Kursi Hexagonal yang unik, aku kepingin banget. Tapi yaaa... dolar oh dolar......
Mungkin bisa disiasatin sama pengrajin kayunya :p *kretif
Semoga rumah kita bisa menjadi rumah idaman, yang indah, aman dan nyaman, aminn.
Ini cerita ku.... Bagaimana cerita teman-teman??? 



40 komentar:

  1. kami sudah beli rumah mbk di Batam,dan sekarang kami pindah ke Siak jadi kasihanlah rumah di Batam untung diurus sama bibi....seminggu dua kali di bersihkan sama mbk :(
    *sedih huhuhuhu

    BalasHapus
    Balasan
    1. iyah pasti sedih ya.. siapa tahu bisa ke batam lagi dan bisa dibuat investasi kan,,

      Hapus
  2. Ya, cicilannya gampang, DP-nya ituloh, mbak...

    BalasHapus
    Balasan
    1. ya itulah pentingnya menabung hehe, memang sih tidak sesederhana itu pak, tapi insya allah ada dengan usaha kan ^^,

      Hapus
    2. Usaha dan keajaiban kyknya, hihi...

      btw, ijin follow ya?

      Hapus
    3. hahaha pak pri bisa aja...
      enje.. monggo silakan :p

      Hapus
  3. Balasan
    1. terima kasih mbak santi.. diaminkan mutasinya kan ya?? *kedipkedipmata

      Hapus
  4. Semoga segera mutasi ke Jawa ya, biar lebih deket sama keluarga. Ongkosnya enggak mahal.. hihi

    Alhamdulillah udah ada . Awal beli juga gitu maju mundur, belum ada dolarnya, rupiah terus sih tabungannya, hahaha terus nekat aja.. hihihi

    BalasHapus
    Balasan
    1. amin...iya nih, kalo mudik berat diongkos :p
      haha sama dong, belum terbayang bisa nabung dolar mak....

      Hapus
  5. Di Manado juga biaya kontrak dan kos termasuk mahal, tapi saya dan suami memang nggak punya keinginan beli rumah di sini, kejauhan hiks, in syaa Allah tahun depan suami mutasi sih, semoga ke daerah asal di Bandar Lampung. Pastinya memang ada perasaan gimana gitu belum punya rumah sendiri, pas Lebaran kemarin main ke rumah kerabat yang walau masih belum full jadi tapi seneng aja kalau sudah ada rumah sendiri. Moga-moga tahun depan bisa mewujudkan impian punya rumah sendiri, at least investasi he he aamiin...

    BalasHapus
    Balasan
    1. amin.. semoga segera mutasi ya mbak, kalau sudah jelas mutasinya sih gak masalah mbak, kan pasti ada planning kedepannya, lah kalau saya..hehehe belum ada tanda-tanda huhuhuuu...
      malah curhat :p, amin.. semoga impian kita terlaksana yaa..

      Hapus
  6. Nah itu, aku juga galau mbak kalo mau invest rumah di rantau, pengennya sih beli rumah di kampung halaman, jadinya sekrang ngekos dulu aja >.<

    BalasHapus
    Balasan
    1. gakpapa yu.. nabung dulu yang banyak mumpung masih single hihihi, atau kalau tabungannya sudah cukup beli saja di kampung halaman buat investasi hihihi

      Hapus
  7. alasan klasiknya itu sama sama aku terjadi banget...walah ini kan dirantau belom tahu sampai kapan belom merasa sreg...terus di Bintan ini mikirnya kalo beli rumah kayaknya nggak cucok dianggap investasi karena nilai yang naiknya nggak signifikan..intinya yo cuman untung nempatin doang..pengalaman dari kawan kawan dan cerita orang..entah nantinya yah..terus mikirnya mending beli rumah di kampung halaman aja....akhirnya 4 tahun berlalu hanya dengan jadi kontraktor sampai si ibu yang punya rumah yang saya kontrak bilang bahwa rumahnya pingin dijual..mulai deh heboh....males pindah pindah apalagi masih ngontrak juga...akhirnya yo wis dibeli..meskipun dengan KPR dan susyah payah..hohoho...at least satu PR dah dikerjakan....PR yang masih bikin penasaran beli rumah di kampung halaman semoga tercapai *aamiin

    BalasHapus
    Balasan
    1. Memang sejuta cerita untuk rumah perantauan yo mbak hihhii.. amin, PR kita sama mbak, semoga tercapai ya...

      Hapus
  8. aku masih dalam pencarian rumah idaman maak...panjaaang deh perjalanannya..kadang suka timbul desperadonya.. :,)
    smoga ga lama lagi bakalan cepet ketemu ama rumah impian kami..amiin... :))

    BalasHapus
    Balasan
    1. amin maaak.. semoga segera ketemu yaaa... kayaknya lebih susah dari ketemu jodoh ya mak hihi

      Hapus
  9. cari rumah emang kayak cari jodoh. kalau sudah berjodoh, rasanya urusan dengan si rumah jadi dimudahkan.

    BalasHapus
  10. perlu disyukurilah yg udah punya rumah meski diperantauaan biasa di kreasi ini itu.. | tapi aq belum ada yg buat beli rumah mbaaak ^_^

    BalasHapus
    Balasan
    1. alhamdulillah, walau kecil yang penting nyaman... insya allah secepatnya dimudahkan rejekinya pak topik, aminn

      Hapus
  11. Rumah adalah tempat kita untuk melabuhkan segala lelah, tempat kita plg setelah beraktifitas seharian. Rumahnya nyaman mak :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. alhamdulillah, tapi masih belum selesai mak :p

      Hapus
  12. first thing first...beli rumah dulu ya mak :D...ini dilema aku dengan suami yang asli pindah sana pindah sini karena tugas..tapi memang betul, rumah kan ibarat investasi, didiamkan saja harga tanah naik terus, apalagi kalau dimanfaatkan :D...yang penting punya dulu rumah sendiri yaaa...salam kenal....

    BalasHapus
    Balasan
    1. salam kenal mak indah... menurut info sih begitu mak, ga pernah turun harga tanah :p, memang sih yang kerjanya pindah-pindah kadang jadi dilema, betul tuh yang penting punya dulu deh entah itu dimana hihi..

      Hapus
  13. bagus sekali rumahnya kuning
    jadi tampak ceria

    BalasHapus
    Balasan
    1. Halo mbak Dewi, itu sudah cat lama, mau ganti warna tapi masih bingung :p

      Hapus
  14. wow mau dong main2 kerumah perantauan, secara niar belum pernah merantau, hihii :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. boleh.. sini jalan-jalan ke gorontalo niar :p

      Hapus
  15. Balasan
    1. tentu boleh lah mbak lid... ditunggu kabarnya ya kalau main kesini :p

      Hapus
  16. sampai sekarang sy msih sepkat dg orang yg mengatakan bhwa perantau itu orng yg hebat2 :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. amin kang...
      kata-kata adalah doa ya.. semoga saya termasuk yang didalamnya :)

      Hapus
  17. aaminn...

    saya juga perantau, tinggalna masih pindah2..hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. sama-sama perantau sama-sama bersemangat ya mbak rahma... ^^,

      Hapus
  18. buat perantau masalah tempat tinggal emang jd concern tersendiri yah Noph...
    tp klo rasanya akan lama, keputusan utk beli rumah dgn KPR pilihan yg bijak jg ^_^

    BalasHapus
  19. rumah zaman skrg cuma modelnya aja yg minimalis, harganya enggak hehe

    tp beneran kayaknya cari rumah itu kyk cari jodoh :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. betul mbak.. lihat harga rumah itu bisa bikin pingsan :p

      Hapus