Minggu, 08 Februari 2015

Radio

Punya radio??
Sekarang saya tidak punya, kalau aplikasi di smartphone atau hp malah lupa karena tidak pernah cek ricek heheehee. Awal mengenal radio, saat saya balita. Belum mengerti sih ya, tapi masih sangat saya ingat kalau keluarga kami punya radia jadul merk National. Kira-kira usia saya TK, harus ikut bapak berada ditempat tugasnya yang pertama. Masih di Malang selatan sih, tapi daerah terpencil banget, akses jalan masih susah dan yang paling merana itu tidak ada aliran listrik. Jadi radio dengan baterai adalah andalan hiburan kami. Saya ingat setiap jam 5 sore, pada saluran tertentu selalu ada kisah dongeng, pasti saya sudah duduk manis dekat radio bersiap-siap berimajinasi. Oh ya, saya mengenal tertawanya "mak lampir" Farida pasha itu juga dari radio loh, sukses banget buat anak kecil takut hihi.

Radio jaman balita :), foto pinjam dari sini :)

Selanjutnya lebih intens lagi dengan radio saat sudah usia remaja, sudah ngekost di Malang kota. Ada aturan bahwa tivi hanya ada di ruang tivi ibu kost,kata ibu kosnya sih supaya terkontrol lihat tivinya, jadi bisa belajar, namun kalau membawa tape recorder atau radio, boleh-boleh saja. Beruntunglah teman sekamar membawa tape recorder yang juga dilengkapi radio, jadi kami leluasa menikmati musik lewat radio maupun kaset, apalagi di Malang radio lumayan banyak dan kami tentu memilih cannel yang gaul, yang anak muda, yang keren lah pokoknya hihiii. Semakin majunya teknologi, sepertinya si radio banyak saingan. Sekarang banyak cara utuk menikmati musik, mulai dari MP3, youtube, sampai siaran televisi dan masih banyak lagi.

Kesibukan dan usia itu mempengaruhi kebiasaan saya mendengarkan radio. Bisa dibilang gak sempat dan kadang-kadang saja. Radio itu unik, musik yang diputar kan kadang campur, jadi seger saja dengarnya, tidak monoton. Belum lagi kalau penyiarnya ituuu pinter banget "membawa" pendengar untuk menikmati siarannya, Wow pasti favorit banget. Radio juga tidak hanya musik saja, disela-selanya pasti ada informasi-informasi ringan namun berguna banget. Seperti berita lalu lintas, perkiraan cuaca, sampai berita politik dan kriminal. Favorit juga sih program lalu lintas, yang mengandalkan penelpon disuatu jalan tertentu dan menceritakan keadaan lalu lintas disana. Jadi kalau kebetulan tujuan kita kearah sana bisa mengantisipasi, harus lewat mana yang tidak macet, yang tidak banjir, dan sebagainya. Akhirnya saya rindu.... rindu radio di Malang yang telah menemani bertahun-tahun dulu. Radio Kalimaya Bhaskara, Tidar sakti, Kosmonita, sampai RRI Malang dan banyak lagi. Nah ternyata rindu saya bisa terobati, iya saya gak gaul dan gak update. Biarlah... kan yang penting sekarang jadi tahu hihiii. Jadi kita bisa akses radio dengan membuka www.TuneIn.com banyak pilihan radio berdasarkan daerah, jadi seperti saya, tinggal klik Malang dan akan muncul deh saluran radio di Malang. Sebagian sih memang, tapi lumayan banyak kok. Ahhhh senang deh, jadi bernostalgia. Bisa ngetik sekalian berhaahaa hihiii dengerin mbak dan mas-masnya "nerocos" :). Penasaran?? Yukk dicoba yukkk :)

hearing...kosmonita :)



26 komentar:

  1. hooo. Makasih infonya Mba.
    Saya pernah download apps Radio Indonesia suaranya gemeresek semua. Ntar cobain yang ini Mba. :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. So far sih selalu jelas dan jernih mas, cuma kalau sinyal inetnya gak lancar jadi keputus-putus :)

      Hapus
  2. Kok sama ya hobi jadulnya ndengerin suara ngikiknya Mak Lampir. Kini era digitalisasi dimana orang di luar manapun bisa menjangkau siaran dengan streaming :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Dulu gak hobi sih mbak, takut malahan hehehe. Iya, betul..dengan streaming bisa dengerin radio Malang dari Gorontalo :)

      Hapus
  3. Balasan
    1. yuk mba dengerin lagi kalau ada waktu :)

      Hapus
  4. klo aku sekarang kurang suka dengerin radio. terakhir intens dengerin radio kayaknya waktu SMP-SMA, jaman2nya kirim2an pesan ke penyiarnya. hihi

    BalasHapus
    Balasan
    1. hihiii kayaknya anak jaman SMP-SMA sama saja ya hobinya, kirim-kirim pesan :p

      Hapus
  5. Aku skg denger radio/fm kalau di mobil aja mba :))

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kayaknya radio memang sahabat pengendara ya mbaa :)

      Hapus
  6. eh.. aku punya radio jadul itu loh....
    Iya nih, dengerin radio sekarang enak yg streaming.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bisa ganti-ganti sesuka hati ya mba hihii

      Hapus
  7. Wah makin inovatif sj yah smpe ada pilihan di web... hebat...

    Kalo aku masih sering denger radio noph, di mobil, apalagi sambil macet.. hihihi... ^_^

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya mbaa, apasih yang gak ada didunia maya hehehe
      Iya yaa, kalau macet lumayan bisa menghibur ya mba :)

      Hapus
  8. tiap pagi.. pasti aku ga absen denger radio di hp pas di perjalanan naek comline..
    emang deh, radio itu ga ada matinya ya mak... ;)))

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya mak, menghibur banget yaa :)

      Hapus
  9. Bapak saya masih suka denger radio dan bentuk radionya seperti yang di gambar itu :D

    BalasHapus
  10. Aih, saya juga punya tuh radio bermerk National itu... eits, tepatnya, Ayah saya yang punya. Hehe. Kalo sekarang sih, saya ga punya radio lagi, tp kalo dgr radio online biasanya memang via TuneIn itu, Mba Nophi. Asyik yaaa? :)

    BalasHapus
  11. setuju... denger radio itu seru krn berasa dikasih surprise lagu :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Betul mbaa, kadang kalau pas lagu kenangan sukaaa banget :)

      Hapus
  12. duuuh.... radionya itu lho.... jadi ingat dulu suka dengan saur sepuh

    BalasHapus
    Balasan
    1. Saur sepuh itu apa pak? hihii

      Hapus
    2. hiiihi saur sepuh...
      brama kumbara....

      Hapus
  13. saya punya radio, tapi sering streaming juga, sih :)

    BalasHapus