Rabu, 17 April 2013

Tinutuan Wakeke

Waktu liburan panjang bulan maret kemarin aku sama kynan ikut ayah ke Manado. Seperti yang aku cerita kan pada postingan ini, kami bersama rombongan para pembawa baby, menempuh perjalanan bersama wings air. Jadwal pesawat dari Gorontalo berangkat pukul 06.00 wita, dan jarak tempuh dari bandara ke rumah lumayan jauh sekitar sejam. Kami dijemput pukul 04.30 wita dan sholat subuh dibandara. Jadi bangun jam berapa?? pokoknya pagi sekali lupa... Walhasil, nyampe di Manado pun akan mengalami kelaparan yang tingkat dewa banget nget nget.

Trus-trus, kita dijemput bis dari kantor wilayah Manado dan setelah ngobrol sama bapak sopirnya, kita diajak sarapan di kawasan wisata kuliner Tinutuan Wakeke. Tinutuan itu bubur khas Manado. Banyak yang suka, aku?? lumayan suka. Waktu di Gorontalo biasanya juga beli itu bubur,jadi oke ajalah waktu mampir makan disini. Tapi si ayah gak begitu doyan, katanya sih nanti ada menu lain jadi kita ikutan makan disini. Masih terlalu pagi jadi masih sepi dan rumah makannya juga baru beberapa yang buka. Menurut bapak sopir sih yang paling ujung oke rasanya, kita nurut aja.






Harganya sih standar daerah sini. Aku pesan Tinutuan roa biasa dengan teh panas. Tidak tahu kenapa, si ayah tiba-tiba pesan tinutuan juga katanya sih penasaran. Ini di rombongan kelaparan, sedangkan para baby pada ketiduran hihi. Tempatnya enak, bersih, ada toilet dan kamar mandi buat pengunjung yang mungkin mau sekedar membasuh muka setelah menempuh perjalanan jauh. Kita memilih tempat yang diteras, banyak angin sepoi-sepoi apalagi manado daerah panas. Hemm seger... Rumah makannya langsung penuh kedatangan rombongan kita.




Setelah menunggu agak lamaaaa... dan laparrrrr... 






Ini dia Tinutuan roa nya sudah datang. Bagi yang ga suka bubur kayak si ayah mungkin ga akan suka ya. Tinutuan ini isinya ada jagung, labu kuning, trus ada ketela rambatnya. Nama sayurnya daun kedi pertama makan aku pikir daun bayam hehe. Ada ikan roa yang ditumbuk diatasnya. Aku tidak tahu apa itu ikan roa, pokoknya ikannya itu punya moncong panjang, kayak gergaji gitu, terus disusun rapi diatas bambu, berjajar dan digapit sama bambu juga. Setelah itu diasap sampai matang dan kering. Nah itu yang disebut ikan roa.  Kapan-kapan (insya allah) di share potonya : p. Untuk Tinutuan Wakeke ini menurutku biasa aja rasanya dan aku tidak habis makannya. Masih enak yang di gorontalo, menurutku sih begitu. Selera orang kan memang berbeda. Ehh ternyata menurut teman-teman yang lain juga begitu tapi mereka habis juga, lapar mungkin hehehe. Penyajiannya juga kurang menarik, padahal mereka berada di kawasan kuliner yang otomatis bisa jadi tujuan para wisatawan. Si ayah malah sama sekali kagak doyan hihihi....


habis makan... masih lapar :D

29 komentar:

  1. Waw, istilahnya asing untukku :D
    Pengen ke sana, wiskul hihihi~

    BalasHapus
    Balasan
    1. yukk mari....
      incip-incip un..

      Hapus
  2. Sepertinya makannnya enak tuh :) gak ada foto menu lainnya yah mbak?

    BalasHapus
    Balasan
    1. ga ada dek.. la pesennya cuman itu hihi..
      suka bubur? kalo iya, insya allah doyan hihi..

      Hapus
  3. asik banged nikmatin kuliner setempat sambil kena sepoi2 angin :) mantap... kapan saiia bisa ke sana iia?!?

    Belajar Photoshop

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya asyik.. apalagi lapar :p
      semoga secepatnya bisa kasana yaa

      Hapus
  4. aku baru denger ada makanan tinutuan..unik juga ya keliatannya..:D
    dan aku suka bubur, pasti aku lahap deh makan tinutuan..hehehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. biasanya suka disebut bubur manado mbak..
      tetep ga tahu ya?aku juga baru yahu disini hihi

      Hapus
  5. wah buburnya unik gak kayak bubur ayam biasanya ya/

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya mbak..beda banget, ga ada ayamnya dan ga ada berasnya, jadi dari jagung, labu kuning sama ketela rambat gitu..

      Hapus
  6. kok gitu bentuknya gag menarik yaa mbak, niar ajah liat fotonya ndak doyan :p

    enakanan nasi pecel deh :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. haha.. iya niar, setuju aku juga lebih suka nasi pecel hihihi..

      Hapus
  7. asiknya. aku belum pernah ke menado. pengeeen

    BalasHapus
    Balasan
    1. aku baru 2 kali mbak.. masih penasaran sama bunaken, belum kesampaian hehe..

      Hapus
  8. Buburnya cuma itu ya mba?? hiks aq ga suka bubur T_T

    BalasHapus
    Balasan
    1. ga suka bubur jangan coba-coba hihi, mending pesan mie cakalang aja kayaknya lebih enak :D

      Hapus
  9. Komentar ini telah dihapus oleh pengarang.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aku suka bubur tapi bubur ayam mbak..hehehe


      Ga tau kalo bubur itu aku doyan ga, amis ga mbak? kan ikan tuh...

      Hapus
    2. aku juga doyan kalo bubur ayam mbak hehe

      ga amis,karena masaknya terpisah, jadi ikan roanya itu dibikin hancur terus ditaburin gitu mbak.. trus ikannya kan udah diasap kering jadi ga amis, yang aku doyan itu kalo dicampur sambel ikannya enak loh hehe..

      Hapus
  10. waw..waw... suatu saat semoga aku bisa ke sana tuh....

    BalasHapus
  11. Jagung, labu kuning, ikan kering, kayaknya enak deh, Nov <3
    Kalo cari resto Manado di sini, ada kali ya yang jual? Penasaran :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. kalo resto manado mungkin ada dell, ngetop koq tuh bubur, tapi ga semua ada ikan roa nya :p

      Hapus
  12. Hik, pas aku ke Manado, lagi mabok-maboknya 3mester pertama jadi ogah nyicipin bubur Manado, in syaa allah kalau bulan ini/bulan depan ke sana lagi, mau nyicipin ^.^

    BalasHapus
    Balasan
    1. wajib mbak.. :p yukk mampir ke gorontalo mbak :D

      Hapus
  13. Kalo aku kurang suka citarasa gorontalo, Nophi.. Hihihi..

    Ah, tiba2 jd kangen kampung halaman... Klo ke rumah omaku di Bitung, sajian favoritku ikan bakar rica dan pusang goreng sambal roa... Sedappp... Tinutuan, itu sarapan wajib tiap pagi klo disana.. Hihihi..

    Di Jakarta, kalo keluargaku masak tinutuan, dibuat versi jawa, secara susah dapet ikan roa kan.. Ahaha.. Jadi lauknya tempe goreng sama kerupuk.. Wkwkwk...

    BalasHapus
    Balasan
    1. ohh mbak tia orang bitung ternyata.. aku juga sih mbak,karena orang jawa lebih cenderung manis digorontalo pedes-pedes semua :D.

      hehe iyah,aku juga suka pisang goreng sambal roa,aku juga baru tahu roa ya disini mbak,dijawa ga pernah sama sekali :p

      Hapus