Jumat, 22 Agustus 2014

RM. Li'Mami : Membeli Kenangan

Alahhh judulnya so sweet banget kan yaa?
Yup... saya sedang bernostalgia nih. Entah kenapa tetiba ingin pergi berdua sama si ayah hihihi. Yaa nge-date gitu deh. Lah Kynan?? Kalau dititipin di tante pengasuh saya suka tidak tega, jadi kami mencari waktu pas jam makan siang untuk pergi berdua.

Meluncurlah kami ke warung makan tempat kami dulu nge-date, ciehhhh.... 
Jangan membayangkan tempatnya yang sekelas kafe-kafe gitu ya, duluuu baru-baru terangkat pegawai belum cukuplah gajinya buat ngafe whahaha.
Memang kita nge-datenya suka di warung makan saja, yang ramah dikantong tentunya. Selain bisa ngobrol lama sekalian isi perut, maklum anak kos yang tidak pintar memasak pula. Namanya Rumah Makan Li'Mami tapi kami menyebut "Rumah Makan Aneh", karena selalu aneh kalau memberi harga hehehe. Kadang murah kadang lumayan agak mahal dari biasanya. Warung makan ini hanya berada di teras depan rumah yang dibuat sedemikian rumah dengan atap dan dinding papan kayu. Teras yang begitu besar masih dibagi tiga bagian warung yang berbeda. Kedai Minuman, Warung Coto Makassar dan RM. Li'Mami makanan khas Gorontalo. Saya dan ayah Kynan cocok dengan masakan dari warung ini, padahal sering tidak cocok dengan masakan Gorontalo. Ada menu andalan favorit kami, Sayur tumis bunga pepaya, Ikan Oci bakar dan sambal dabu-dabu. Menunya biasa saja tapi rasanya enak banget menurut kami. Banyak kenangan di warung tersebut, karena ya kita sering makan disitu plus ibu penjual yang ramah :). Harga yang lumayan murah sekitar 10.000-12.000 saja, warung makan ini menjadi idola kita para pemuda-pemudi penghuni kos dan para mahasiswa hihi.

Matoduwolo, artinya Mempersilahkan gitu kalo gak salah :p

Silahkan pilih..
Setelah menikah dan masak sendiri, jadi agak jarang kunjungan ke RM. Li'Mami. Apalagi sudah ada Kynan, karena makanan yang cenderung pedas dan tidak cocok untuk usia kynan, kita jadi agak melupakan Li'Mami ini. Namun tadi siang kita kesana dan......

Kaget lah kami, RM.Li'Mami sudah sangat-sangat berubah. Lokasinya pindah tidak jauh dari tempat awalnya. Yang bikin haru, Rumah Makannya menjadi besar dan berdiri sendiri. Bangunan yang nyaman, dinding dari ornamen anyaman bambu, sirkulasi udara yang bagus, pokoknya menjadi nyaman menurut kita. Pegawainya banyak dan ibu penjual pun sekarang duduk manis di kasir. Padahal dulu tidak ada pegawai loh. Saya ikut senang dan terharu, rasanya seperti mengikuti sejarah kebangkitan RM. Li'Mami hehehe. Sistemnya juga berbeda, sekarang sistemnya prasmanan, selesai makan baru bayar jadi kejujuran pembeli penting ya kalau sistem seperti ini. Terus...yang mencolok adalah tamunya, sekarang sudah banyak pegawai kantoran dan para bos mungkin ya, soalnya saya cuma lihat dari penampilan dan parkiran saja hehehe, harusnya tidak boleh kan ya?? Maaf khilaf :)

Aduh itu pipi apa bakpao????? Maaf ya lupa foto makanannya :p

Trus..trus.. nge-datenya gimana?
Ya kita menikmati makanan yang kami rindukan tentunya. Plus sibuk ngomongin RM. Li'Mami yang semakin top markotop, salut dan kagum. Dan sepertinya kita salah satu pemasok devisa tertinggi serta salah satu saksi hidup perjalanan RM. Li'Mami hehehe. Alhamdulillah kembali ke kantor dengan hati dan perut yang kenyang, alhamdulillah. Kalau teman-teman pasti punya tempat kenangan kan?? Cerita dong :)


Alhamdulillah.... Kenyang :D

33 komentar:

  1. kenyangnya dapet, suasana dapet, ngedatenya dapet, bener2 kenangan yang manis

    BalasHapus
    Balasan
    1. betul sekali, anda benar hehehe

      Hapus
  2. Hahah keren keren. Seperti orang "pacaran" ya padahal sudah beranak pinak. Hiheie. Jadi ingat saya dan istri masih belum dikaruniai Anak di era taon 2005-2007. Kami menikah taon 2005. Saat masih berdua saja, kemana mana bak orang pacaran. Walau kami tidak pernah menyuguhkan kemesraan di depan umum (karena kami pantang soalnya). Namun penilaian orang lah yang mengatkan kalau kami :"bak pasangan pacaran" Heihiee. Padahal kami sudah suami istri

    Saat masih berdua itulah enak kemana mana. Nonton Film berdua. Beli Jajanan lesehan berdua. Ke Gramedia berdua. Apa apa berdua. Sekarang saat sudah ada sepasang putra putri (masih BALITA), kami kadang harus "curang" Nitipkan anak anak dulu, baru deh "merdekaaaaaaaaa

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hehehe nostalgia ya pak, memang terkadang merindukan waktu berdua saja yaa :)

      Hapus
    2. nunggu selesai loading, ngelayap dulu..pas balik lagi udah lupa mo komentar apaan tadi ya..?

      ya udah ikutan sama kang aep ajah deh...:D

      Hapus
  3. eeaaaa....hanimun di RM nih ye hehehe,piye mbk rasane masakan khas gorontalo,belum pernah nyoba nih :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. ciehhh gak keren ya hanimunnya hihihii. Enak untuk penyuka pedas mbak, masakannya banyak pedasnya :)

      Hapus
  4. Aih... serunyaaa... Btw, Li'Mami artinya apa, Mbak?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Artinya kayak kepunyaan gitu Una..jadi Rumah makan milik mami, disini beberapa orang memanggil ibunya dengan mami :), kalau Li'Una jadi punya Una. Begitulah kurang lebih hihihi

      Hapus
  5. Suiiit.. suiiiit... cieee..
    Eh, tapi emang suka loh kalau warung yang kosepnya prasmanan (ambil sendiri) mura plus kenyang.. hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Betul...asal tidak malu-malu pasti kenyang mbak pulangnya hehehe

      Hapus
  6. tempat makannya kelihatan bersih. Dan, nikmat pastinya, ya :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mbak bersih sekali, jadi lebih nyaman mbak :)

      Hapus
  7. waduuuh... senengnya bisa napak tilas kenangan. semoga bisa menyuburkan rasa yang ada...

    BalasHapus
  8. Serunya ngedate :) Kalau aku, pertama kali ngedate sama Ray di Dunkin' Donuts, hahaha :D

    BalasHapus
  9. Kalau ada perubahan positip, pelanggan seneeng, yes.
    Ada kenangan di tiap sudut limami, kan? :D

    BalasHapus
  10. saya jg lg kangen makan bakmi jowo di deket kampus, tmpt kencan dulu, tp blum kesampaian aja :D

    BalasHapus
  11. waahh serunya... asiikkk banget...

    BalasHapus
  12. silakan pilih dan makan ya :) apa kabar? duh lama ya aku gak mampir,baru bisa bw lagi nih .nanti aku rapel ya postingan sebelumnya untuk di baca

    BalasHapus
  13. yang bikin saya ngiri bukan makanannya, tapi duduk berduanya itu looo heheh

    BalasHapus
  14. aku juga ada mbak tempat makan kenangan jaman kuliah namanya warung mak yem sebrang kali depan kampus, porsi jumbo harga mahasiswa bingiiitttss... makanan favorit itu nasi pecelnya yang kalo makan bikin kemringet. biasanya sama temen kuliah rame2 makan disitu.

    BalasHapus
  15. cie cieeee seru ya napak tilas ke tempat bersejarah jaman sebelum nikah... jd terkenang-kenang masa dulu kala hihihihi.... ibu penjualnya masih inget tak?

    BalasHapus
  16. Kok harganya bisa kadang2 gtu Noph.. :D...

    BalasHapus
  17. cuit..cuit ngedate berdua...
    saya juga beberapa kali ngedate makan siang bareng suami pas jam istirhat kantor, seneng juga serasa pacaran hehe....

    BalasHapus
  18. pingin lihat menunya....
    gak pedes kan?
    hehehee

    BalasHapus